Minggu, 17 Juli 2011

Sedikit Tentang Realisme #1

Realisme dapat didefinisikan sebagai aliran dalam seni yang menekankan representasi benda, tindakan, atau kondisi sosial sebagai yang sebenarnya, tanpa idealisasi atau presentasi dalam bentuk abstrak.[1]

Realisme menjadi terkenal sebagai gerakan kebudayaan di Perancis sebagai reaksi terhadap paham Romantisme yang telah mapan di pertengahan abad 19. Gerakan ini biasanya berhubungan erat dengan perjuangan sosial, reformasi politik, dan demokrasi. Paruh kedua abad ke-19 disebut sebagai abad positivis. Itu adalah abad yang menyakini semua pengetahuan berasal dari ilmu pengetahuan dan metode objektif ilmiah yang dapat menyelesaikan semua masalah manusia. Dalam seni visual, semangat ini, nampak paling jelas dalam penolakan terhadap subjektivisme Romantis dan imajinasi. Pemikiran positivis nampak jelas dalam berbagai perkembangan artistik setelah 1850 - dari pengenalan unsur realistis menjadi seni akademik, dari penekanan pada fenomena cahaya, hingga pengembangan fotografi dan penerapan teknologi baru dalam arsitektur dan konstruksi.[2]

Realisme meliputi materi pokok, kegiatan penonton/pembaca seni dan kelas sosial yang sebelumnya dianggap tidak layak direpresentasi dalam seni tinggi. Gustave Courbet, pelukis Prancis menggunakan kata realisme sebagai judul untuk sebuah manifesto yang disertai pameran karya-karyanya pada tahun 1855. Pengaruh realisme meluas hingga abad ke-20, dan manifestasi berikutnya diberi label sebagai Realisme Sosial.[3] Realisme sosialis sesungguhnya merupakan teori seni yang mendasarkan pada kontemplasi dialektik antara seniman dan lingkungan sosialnya. Seniman ditempatkan tidak terpisah dari lingkungan tempatnya berada. Seni, dalam realisme sosial, ditempatkan sebagai wahana "penyadaran" bagi masyarakat untuk menimbulkan kesadaran akan keberadaan dirinya sebagai manusia yang terasing (teralienasi, dalam istilah marxis) dan mampu menyadari dirinya sebagai manusia yang memiliki kebebasan.[4]

Semangat realisme tidak hanya dikenal dalam seni visual tapi juga dalam teater, sastra, dan sinema.







[1] (Dictionary, http://www.answers.com/topic/realism)
[2] (http://www.huntfor.com/arthistory/c19th/realism.htm)
[3] (Art Encyclopedia, http://www.answers.com/topic/realism)
[4] Kurniawan, Eka, 1999, Pramoedya Ananta Toer dan Sastra Realisme Sosialis, Yayasan Aksara Indonesia Yogyakarta.

sisa sisa kisah

25 Mei 2010, 5:41

setelah mereda gemuruh hari mendung kemarin

aku masih tetap merindukanmu


dalam diam




28 Aug 2010


...

Perempuan pembuat sajak

siang ini masih merajut aksara-aksara

menjadi kata

memberi makna

pada sederet alinea

menuang rasa

juga amarah membara

pada sang surya

yang membakar dengan sengat cahaya.

...
Aku mengingat perjumpaan kita

kamu lelaki pembawa keceriaan

dan aku perempuan beraut sendu.


21 Des 2010


aku mengenangkan wajahmu

yang tergambar

dalam sisa-sisa hujan tadi malam



27 Des 2010

maka kutulis catatan ini

agar aku bisa menemukan

kenanganmu dalam

baris-baris aksara.